Home > Press > Kibif Tingkatkan Kompetensi SDM Melalui Program Vokasi
Kibif Tingkatkan Kompetensi SDM Melalui Program Vokasi Tuesday, 23 July 2019 | Posted by admin

Subang, Beritasatu.com - PT Estika Tata Tiara Tbk (Kibif) memfasilitasi tujuh mahasiswa Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Bogor, Jawa Barat, mengikuti program vokasi melalui praktik kerja lapangan (PKL), yang berlangsung selama dua bulan, yaitu dari 24 Juni hingga 14 Agustus 2019.


Program yang baru dimulai pada tahun ini tersebut merupakan wujud kontribusi Kibif mendukung program pemerintah untuk meningkatkan kompetensi dan daya saing sumber daya manusia (SDM) sesuai kebutuhan industri.


"Sumber daya manusia menjadi kunci sukses pembangunan ekonomi Indonesia. Jika perusahaan mempekerjakan sumber daya manusia yang terampil, saya yakin produktivitas industri akan meningkat dan memacu daya saing industri kita di tingkat global,” kata Direktur Pemasaran PT Kibif, Grace Adoe, di Subang, Jawa Barat, Senin (22/7/2019).


Grace mengatakan, permintaan dari dunia usaha yang terus meningkat harus diantisipasi melalui program strategis agar dapat memastikan bahwa industri di Indonesia menyerap tenaga-tenaga kerja berkompetensi, produktif, dan berdaya saing yang siap bekerja.


Kibif, lanjutnya, saat ini telah menandatangani memorandum of understanding (MoU) tentang program vokasi dengan Polbangtan Bogor dan Polbangtan Manokwari, Papua Barat, yang selanjutnya akan diikuti penandatanganan MoU dengan SMK-PPN Sembawa, Palembang.


Lingkup kerja sama bidang vokasi ini meliputi PKL, kuliah kerja lapangan (KKL), study tour, magang guru dan dosen, serta kunjungan Polbangtan untuk Teaching Factory (Tefa).


Selain bekerja sama di bidang vokasi, Kibif juga menjalin kemitraan strategis di bidang pelatihan SDM Pertanian atau Widyaiswara dengan Pusat Pelatihan Pertanian (Puslatan) Kementerian Pertanian.


"Pembangunan SDM melalui pelatihan dan pendidikan vokasi sangat penting, khususnya dalam menyiapkan angkatan kerja kompeten dan berdaya saing tinggi untuk memenangi kompetisi global,” kata Grace, dalam keterangan tertulis kepada Beritasatu.com.


Menurut Grace, Kibif menyeleksi setiap mahasiswa yang ingin mengikuti PKL untuk mengetahui seberapa besar pemahaman tentang feedlot dan feedmill penggemukan sapi potong, sehingga diharapkan mahasiswa yang telah mengikuti PKL terampil di bidang penggemukan sapi potong dan mempraktikkan materi utama yang diberikan.


"Keterampilan dan pengetahuan lapangan yang diperoleh selama PKL, dapat menjadi catatan untuk rekrutmen sebagai staf feedlot dan feedmill di Kibif,” jelas dia.


Grace mengungkapkan, Kibif mulai menerima mahasiswa PKL sejak 2016 dari sejumlah perguruan tinggi, seperti Institut Pertanian Bogor (IPB), Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Universitas Sebelas Maret (UNS), SMK Yadika Jakarta, Universitas Brawijaya (Unibraw) Malang, dan lainnya. PKL khusus vokasi, lanjutnya, baru dimulai pada 2019 yang diawali tujuh mahasiswi Polbangtan Bogor.


"Kibif mempunyai persyaratan dan standar dalam penerimaan mahasiswa PKL. Setiap mahasiswa diwajibkan mengirimkan proposal PKL yang sudah mendapat persetujuan dosen pembimbing. Pengirimannya paling lama 10 hari sebelum kegiatan PKL dimulai,” kata Grace.


Selama mengikuti PKL, kata dia, manajemen feedlot dan feedmill sapi potong di Kibif mewajibkan setiap mahasiswa mematuhi standar operasional prosedur (SOP) dan aturan berlaku di lingkungan feedlot dan feedmill.


Selain itu, mahasiswa PKL wajib mengikuti sistem rolling untuk meningkatkan efektivitas kerja, kemudahan mencari data, dan kemandirian.


Selama PKL, ketujuh mahasiswa itu diajari tentang aplikasi teknologi program fattening sapi potong dan pada setiap hari Senin mempresentasikan hasil PKL yang dikerjakan selama sepekan untuk mengetahui efektivitas waktu dan keseriusan mahasiswa menjalani PKL.


https://www.beritasatu.com/ekonomi/565636/kibif-tingkatkan-kompetensi-sdm-melalui-program-vokasi?

Form Login
Email: Password:
Form Forgot Password
Email: Password akan dikirimkan ke email terdaftar yang diinput diatas.